社会

Synapse, didukung oleh a16z, telah jatuh, dan 10 juta konsumen bisa terluka

Tahun lalu, dunia startup fintech - bintang masa keemasan modal ventura tahun 2021 - mulai merenggang ketika pendanaan modal ventura menjadi ketat. Saat kita memasuki pertengahan 2024, sebagian besar sektor hari ini benar-benar berantakan, terutama di area banking-as-a-service (BaaS), yang, ironisnya, para ahli tahun lalu memberitahu kita sebagai titik terang.

Kebangkrutan fintech BaaS Synapse, mungkin, adalah hal paling dramatis yang sedang terjadi sekarang. Meskipun bukan satu-satunya berita buruk, ini menunjukkan betapa meruginya hal-hal bagi dunia fintech yang sering saling ketergantungan ketika salah satu pemain kunci mengalami masalah.

Permasalahan Synapse telah merugikan dan membuat beberapa startup lain tersandung dan memengaruhi konsumen di seluruh negeri.

Untuk merangkum: Synapse yang berbasis di San Francisco mengoperasikan layanan yang memungkinkan orang lain (terutama fintech) untuk menyisipkan layanan perbankan ke dalam penawaran mereka. Misalnya, penyedia perangkat lunak yang mengkhususkan diri dalam penggajian untuk bisnis dengan kontraktor 1099 menggunakan Synapse untuk menyediakan fitur pembayaran instan; yang lain menggunakannya untuk menawarkan kartu kredit/debit khusus. Sebelum tahun lalu, misalnya, ia menyediakan jenis layanan tersebut sebagai perantara antara mitra perbankan Evolve Bank & Trust dan startup perbankan bisnis Mercury sampai Evolve dan Mercury memutuskan untuk bekerja langsung satu sama lain dan memotong Synapse sebagai perantara.

Synapse mengumpulkan total sedikit lebih dari $50 juta dalam modal ventura sepanjang sejarahnya, termasuk pengumpulan $33 juta Seri B pada tahun 2019 yang dipimpin oleh Angela Strange dari Andreessen Horowitz. Startup ini goyah pada tahun 2023 dengan pemutusan hubungan kerja dan mengajukan bab 11 pada bulan April tahun ini, berharap untuk menjual asetnya dalam penjualan paksa seharga $9,7 juta ke fintech lain, TabaPay. Tetapi TabaPay mundur. Tidak sepenuhnya jelas mengapa. Synapse melemparkan banyak kesalahan ke Evolve dan di Mercury, keduanya yang mengangkat tangan dan memberi tahu TechCrunch bahwa mereka tidak bertanggung jawab. Sekali responsif, CEO dan pendiri Synapse Sankaet Pathak tidak lagi merespons permintaan komentar kami.

Tetapi hasilnya adalah bahwa Synapse sekarang hampir dipaksa untuk melikuidasi sepenuhnya dalam bab 7 dan sejumlah fintech lain dan pelanggannya membayar harga atas kejatuhan Synapse.

Sebagai contoh, startup perbankan remaja pelanggan Synapse, Copper, harus tiba-tiba menghentikan rekening deposito perbankan dan kartu debitnya pada 13 Mei sebagai akibat dari kesulitan Synapse. Ini meninggalkan sejumlah konsumen, sebagian besar keluarga, tanpa akses ke dana yang mereka setorkan dengan percaya ke rekening Copper.

Berpartisipasi, Copper mengatakan masih beroperasi dan memiliki produk lain, aplikasi pendidikan keuangan Earn-nya, yang tidak terpengaruh dan berjalan lancar. Namun, sekarang ia berupaya untuk memutar bisnisnya ke arah produk perbankan keluarga yang berlabel putih bekerja sama dengan bank-bank Amerika yang lebih besar yang belum disebutkan namanya, yang diharapkan akan diluncurkan tahun ini.

Dana di aplikasi kripto Juno juga terdampak oleh kejatuhan Synapse, melaporkan CNBC. Seorang guru Maryland bernama Chris Buckler mengatakan dalam pengajuan 21 Mei bahwa ia diblokir untuk mengakses dana yang dipegang oleh Juno karena masalah terkait kebangkrutan Synapse.

“Saya semakin putus asa dan tidak tahu harus mengadu ke mana,” tulis Bucker, seperti dilaporkan oleh CNBC. “Saya memiliki hampir $38.000 terikat akibat penghentian pemrosesan transaksi. Uang ini butuh bertahun-tahun untuk disimpan.”

Sementara itu, Mainvest, seorang pemberi pinjaman fintech kepada bisnis restoran, sebenarnya akan ditutup sebagai akibat dari kekacauan di Synapse. Sejumlah pegawai di sana kehilangan pekerjaan. Di situs webnya, perusahaan mengatakan: “Sayangnya, setelah menjelajahi semua alternatif yang tersedia, campuran faktor internal dan eksternal telah membawa kami ke keputusan sulit untuk menghentikan operasi Mainvest dan membubarkan perusahaan.”

Berdasarkan laporan Synapse, sebanyak 100 fintech dan 10 juta pelanggan akhir bisa terpengaruh oleh kejatuhan perusahaan, pengamat industri dan penulis Fintech Business Weekly Jason Mikula memperkirakan dalam pernyataan kepada TechCrunch.

“Tetapi mungkin itu meremehkan total kerusakan,” tambahnya, “karena beberapa pelanggan melakukan hal seperti melakukan penggajian untuk bisnis kecil.”

Dampak negatif jangka panjang dan serius dari apa yang terjadi di Synapse akan signifikan “di seluruh fintech, terutama layanan yang berorientasi pada konsumen,” kata Mikula kepada TechCrunch.

“Sementara regulator tidak memiliki yurisdiksi langsung atas penyedia middleware, yang mencakup perusahaan seperti Unit, Synctera, dan Treasury Prime, mereka dapat menggunakan kekuatan mereka atas mitra bank mereka,” tambah Mikula. “Saya berharap ada perhatian yang meningkat terhadap tata kelola terus menerus seputar kondisi keuangan dari jenis perantara semacam ini, yang sama sekali tidak menguntungkan, dan fokus yang lebih besar pada kesinambungan bisnis dan ketahanan operasional bagi bank yang terlibat dalam model operasi BaaS.”

Mungkin tidak semua perusahaan BaaS harus digolongkan bersama-sama. Itulah yang cepat ditegaskan Peter Hazlehurst, pendiri dan CEO startup BaaS lainnya, Synctera.

“Ada perusahaan yang matang dengan kasus penggunaan yang sah yang dilayani oleh perusahaan seperti kami dan Unit, tetapi kerusakan yang terjadi akibat beberapa dampak negatif yang Anda laporkan saat ini baru saja memunculkan kepala-kepala jelek mereka,” kata Hazlehurst kepada TechCrunch. “Sayangnya, masalah yang banyak orang alami hari ini sebenarnya sudah tertanam dalam platform beberapa tahun yang lalu dan memperburuk dari waktu ke waktu sambil tidak terlihat hingga menit terakhir ketika semuanya runtuh pada saat bersamaan.”

Hazlehurst mengatakan beberapa kesalahan klasik Silicon Valley dilakukan oleh pemain-pemain awal: Orang-orang dengan pengetahuan teknik komputer ingin “merusak” sistem perbankan lama dan usang tanpa sepenuhnya memahami sistem itu.

“Saat saya meninggalkan Uber dan mendirikan Synctera, menjadi sangat jelas bagi saya bahwa pemain terawal dalam ruang �BaaS� membangun platform mereka sebagai solusi cepat untuk mengeksploitasi �tren� perbankan neo/challenger tanpa pemahaman yang sebenarnya tentang cara menjalankan program dan risiko yang terlibat,” kata Hazlehurst.

“Perbankan dan keuangan apapun adalah bisnis serius. Itu memerlukan keterampilan dan kebijaksanaan untuk membangun dan menjalankannya. Ada badan regulator yang melindungi konsumen dari hasil buruk seperti ini untuk suatu alasan,” tambahnya.

Dan ia mengatakan bahwa pada masa-masa awal yang ramai itu, para mitra perbankan - mereka yang seharusnya tahu lebih baik - tidak bertindak sebagai jaminan ketika memilih mitra fintech. “Bekerja dengan para pemain ini tampaknya adalah kesempatan yang sangat menarik untuk �mengembangkan� bisnis mereka, dan mereka percaya buta.”

Adilnya, pemain BaaS, dan neobank yang mengandalkan mereka, bukanlah yang satu-satunya yang mengalami masalah. Kita terus melihat laporan berita tentang bagaimana bank-bank diperiksa karena hubungan mereka dengan penyedia BaaS dan fintech. Misalnya, FDIC “khawatir” bahwa Choice Bank, “telah membuka ... rekening di negara-negara yang berisiko secara hukum” atas nama startup perbankan digital Mercury, menurut laporan The Information. Pejabat juga dikabarkan menegur Choice karena membiarkan pelanggan Mercury luar negeri “membuka ribuan rekening menggunakan metode yang meragukan untuk membuktikan bahwa mereka memiliki kehadiran di AS.”

Healy Jones dari Kruze Consulting percaya bahwa situasi Synapse tidak akan menjadi “masalah” bagi komunitas startup ke depan. Tetapi ia berpendapat bahwa kejelasan regulasi untuk perlindungan konsumen diperlukan.

FDIC perlu �membuat pernyataan yang jelas tentang apa yang dicakup dan tidak dicakup oleh asuransi FDIC di neobank yang menggunakan bank pihak ketiga di belakang,” katanya. “Itu akan membantu menjaga sektor neo-banking tetap tenang.”

Sebagaimana dikatakan oleh analis Gartner Agustin Rubini kepada TechCrunch, “Kasus Synapse menggarisbawahi perlunya perusahaan fintech menjaga standar operasional dan kepatuhan yang tinggi. Sebagai penyedia middleware, mereka harus memastikan pencatatan keuangan yang akurat dan operasi yang transparan.”

Dari sudut pandang saya, sebagai seseorang yang telah meliput rentetan naik turun fintech selama bertahun-tahun, saya tidak berpikir semua pemain BaaS ditakdirkan untuk gagal. Tetapi saya pikir situasi ini, digabungkan dengan semua peningkatan pemeriksaan, bisa membuat bank (tradisional dan fintech) lebih enggan untuk bekerja dengan pemain BaaS, memilih untuk menjalin hubungan langsung dengan bank sebagaimana yang diharapkan Copper dilakukan.

Perbankan sangat diatur dan sangat rumit dan ketika pemain Silicon Valley salah mengerti, orang-orang biasa yang terluka adalah manusia sehari-hari.

Desakan untuk mendeploy modal pada tahun 2020 dan 2021 mengakibatkan banyak fintech bergerak dengan cepat sebagian sebagai upaya untuk memuaskan investor yang lapar, mencari pertumbuhan dengan biaya apa pun. Sayangnya, fintech adalah area di mana perusahaan tidak bisa bergerak begitu cepat sehingga mereka mengambil jalan pintas, terutama yang menghindari kepatuhan. Hasil akhirnya, seperti yang dapat kita lihat dalam kasus Synapse, bisa menjadi bencana.

Dengan pendanaan sudah turun di sektor fintech, sangat mungkin bahwa kejatuhan Synapse akan memengaruhi prospek masa depan untuk penggalangan dana fintech, terutama untuk perusahaan-perusahaan BaaS. Ketakutan bahwa akan terjadi kekacauan lain adalah nyata dan, mari kita hadapi, sah.

Ingin berita fintech lebih banyak di kotak masuk Anda? Daftar untuk TechCrunch Fintech di sini.

Ingin menghubungi dengan sebuah tip? Email saya di maryann@techcrunch.com atau kirim pesan ke saya di Signal di 408.204.3036. Anda juga dapat mengirim catatan kepada semua kru TechCrunch di tips@techcrunch.com. Untuk komunikasi yang lebih aman, klik di sini untuk menghubungi kami, yang mencakup SecureDrop (instruksi di sini) dan tautan ke aplikasi pesan terenkripsi.

Related Articles

Back to top button Back to top button